by

Suami Tidur Nyenyak, Istri Dicabuli Teman

-Lifestyle-73 views

Lis (16) mengaku masih beruntung, karena Ded gagal memerkosanya. Ketika ditemui di Mapolsek Belinyu, Kamis (30/8/2012) siang, Lis memastikan Ded hanya meraba-raba beberapa bagian tubuhnya.


“Dia hanya meraba-raba saya, tapi saya terbangun dari tidur. Saya tepis tangannya, saya berusaha melawan,” kata Lis yang mengaku usia kehamilannya sudah lima bulan.

Sedangkan sang suami, Sut alias Ar, mengaku sama sekali tak mengetahui istrinya dicabuli.
“Entah mengapa, saya seolah tertidur pulas, seperti sedang mabuk kapal. Saya sama sekali tak tahu, tak terbangun walaupun tidur bersebelahan dengan istri saya,” ujarnya.

Kejadian ini diakui Sut membawa hikmah. Di kemudian hari, ia harus lebih berhati-hati pada pria yang baru dikenal.

“Saya tidak kenal dengan dia (Ded). Kami ketemu dia karena dia diajak oleh kakak saya, dengan maksud akan dipekerjakan di TI (tambang inkonvensional) apung di Batuatap. Karena TI masih ada masalah, maka sementara waktu disuruh menginap di kontrakan,” tutur Sut. (

Beginilah Kronologis Kasus Pencabulan tersebut

Awal petaka bermula saat malam telah larut. Jal, Sut, dan Lis sudah terlelap tidur. Namun, Ded justru mengendap-endap. Diam-diam, ia masuk ke kamar Sut dan Lis.

Tentu saja, Lis yang akan dimangsanya. Rupanya, Ded sejak awal bertemu sudah terpikat dengan kemolekan tubuh perempuan hamil itu.Tangan Ded mulai nakal, menyingkap kain pembalut tubuh calon ibu muda yang sedang terbuai mimpi.

Diduga, tangan Ded meraba-raba paha dan sekujur tubuh Lis. Ulah mesum Ded membuat Lilis terjaga, Kamis (30/8/2012) sekitar pukul 01.00 WIB.Lis kemudian bangun dari tidur, dan langsung menepis tangan nakal pria yang baru ia kenal. Lis bahkan berusaha membangunkan suaminya, Sut, yang tidur persis di sebelahnya.

Namun, sang suami bak tak mendengar apa-apa. Tidurnya sangat pulas, hingga tak menyadari istrinya digerayangi pria lain.

Merasa dipergoki, Ded langsung keluar kamar. Baru satu jam berlalu, Ded datang lagi ke kamar pasutri ini.

Ia kembali menjalankan aksi serupa, namun lagi-lagi mendapat perlawanan dari Lis, sekitar pukul 02.00 WIB. Untuk kedua kalinya, Ded kembali meninggalkan mangsanya.

Kali ini, Ded berusaha meredam nafsu. Namun, Ded tak juga bisa tertidur pulas. Hingga jarum jam berputar menunjukan pukul 05.00 WIB, untuk ketiga kalinya ia melakukan hal serupa.
Lagi-lagi, upaya pria bertato gagal, karena Lis terus meronta. Hari menjelang pagi, seisi rumah mulai terjaga, dan Ded hanya bisa gigit jari.

“Rupanya, pagi itu adik ipar saya (Lis) takut saya marah, makanya dia langsung lapor polisi. Saya terkejut saat mengetahui kejadian itu,” kata Jal di Mapolsek Belinyu.

Jal menyesal sudah mengajak Ded menginap di rumahnya. Ded tidak menyangkal tuduhan, ia mengaku khilaf karena nafsu birahinya sedang memuncak.

“Saya melakukan itu karena nafsu. Sebelumnya saya tidak pernah berbuat seperti itu. Saya nafsu,” tutur duda beranak satu, sambil  menundukkan wajahnya, dari balik jeruji besi Mapolsek Belinyu.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed